fbpx

Pendataan Vaksinasi untuk Guru dan Siswa Terus Berproses

  • Bagikan

KABARPASUNDAN.ID – Vaksinasi COVID-19 untuk pendidik atau guru dan tenaga kependidikan (PTK) di Jawa Barat terus berproses. Mulai dari pendataan sampai penyuntikan vaksinas COVID-19.

Berdasarkan data Dinas Pendidikan Jabar per 21 September 2021, PTK di Jabar yang telah mendapatkan vaksin COVID-19 dosis pertama sebanyak 55.785 orang dari 123.746 PTK atau 45,08 persen.

Adapun untuk dosis kedua sebanyak 38.670 orang.

Plt Sekretaris Disdik Jabar Yesa Sawedi mengatakan, pihaknya intens memantau perkembangan vaksinasi COVID-19 bagi PTK.

Selain itu, ia pun mendorong sekolah dan Kantor Cabang Dinas Pendidikan Jabar untuk mendata PTK maupun peserta didik yang akan divaksin.

“Sampai saat ini, proses pendataan vaksinasi untuk guru dan siswa sedang berlangsung,” ucap dia.

Jadi, kemungkinan data yang diperoleh baik untuk guru maupun untuk siswa belum semuanya diinput.

“Kita terus mendorong kepada pihak sekolah dan KCD (Kantor Cabang Dinas) untuk terus dilakukan pendataan agar bisa mendapatkan data real,” imbuhnya.

Yesa melaporkan, sekolah yang sudah melakukan pendataan vaksinasi COVID-19 mencapai 58 persen.

“Untuk jenjang SMA, sebanyak 1.125 dari 1685 sekolah atau sebesar 66,77 persen yang telah mengisi pendataan. Untuk jenjang SMK, sebanyak 1.524 dari 2.937 sekolah atau sebesar 51,89 persen telah mengisi pendataan. Untuk jenjang SLB, sebanyak 264 dari 384 sekolah atau sebesar 68,75 persen telah mengisi pendataan,” katanya.

Pemda Provinsi Jabar sendiri terus berupaya mempercepat dan memperluas cakupan vaksinasi COVID-19.

Kecepatan penyuntikan vaksin COVID-19 pun intens ditingkatkan. Dalam tujuh pekan terakhir, kecepatan rata-rata vaksinasi COVID-19 di Jabar mencapai 310.519 dosis per hari.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan RI per 22 September 2021 pukul 12:00 WIB, masyarakat di Jabar yang sudah mendapatkan vaksin COVID-19 dosis pertama sebanyak 14.016.008 orang. Adapun untuk dosis kedua sebanyak 7.137.576 orang.

*Door To Door*

*MENUJU* 37 Juta Vaksinasi Warga Jabar akhir Desember 2021, Pemda Provinsi menempuh dua cara dalam kampanyenya. Pertama, vaksinasi massal di kab/kota dengan cara kolaborasi, kedua vaksinasi jemput bola dengan layanan ‘door to door’ mendatangi masyarakat.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat Nina Susana Dewi, vaksinasi _door to door_ Jabar dilakukan melalui program Saber Vaksinasi untuk menarget kelompok masyarakat yang selam ini kurang tersentuh kabupaten/kota.

“Vaksinasi door to door ini khususnya untuk masyarakat yang mobilisasinya terbatas di daerah sulit dijangkau seperti disabilitas, lansia, bumil, juga ODGJ (Orang Dengan Gangguan Jiwa) atau bila banyak yang tak bisa datang ke tempat pelayanan,” kata Nina, ketika dihubungi, Selasa (21/9/2021).

Menurut Nina, vaksinasi secara door to door ini merupakan kebijakan yang lebih ke arah solusi terhadap kondisi yang ada.

Dua tantangan dalam vaksinasi door to door adalah pertama, anggapan bahwa waktu pelayanan yang tidak secepat vaksinasi massal di satu titik.

Kedua, ketersediaan sumber daya manusia. “Keterbatasan SDM serta harus memperkirakan logistik vaksin merupakan salah satu yang menjadi kendala pelaksanaan program vaksinasi secara door to door,” ujar Nina.

Sekadar mengulas, vaksinasi COVID-19 door to door sudah berjalan sejak 31 Agustus 2021, disaksikan langsung Presiden Joko Widodo di Kampung Pengampaan, Kecamatan Harjamukti, Kota Cirebon. ***

  • Bagikan